Ahad 12pm, aku makan tengahhari di restoran N di pasaraya CS. Ah, peduli apa, sekarang perut aku lapar, jadi mesti diisi dahulu, lain lain benda nanti baru fikir!Sambil memesan makanan, aku sempat melirik mata ke belahan baju pelayan kaunter yang cantik itu. Ahad 1pm, aku selesai makan dan meninggalkan meja makan.

budak melayu banyak air xx-36

Semasa aku keluar dari tandas, Tina telah duduk di katil aku.

Dia meminta bayaran RM 30 itu dan aku pun pergi mengambilnya.

Semasa membayar, Tina bertanya sama aku mahu “extra service”?

Tepat jangkaan aku, Tina sebenarnya adalah pelacur! Aku tidak mahu menjangkitkan mereka dengan penyakit kelamin.

Dia mengatakan kalau melancap, RM 10, oral RM 30, dan kalau tempah dia sepanjang hari untuk bersetubuh, harganya RM250. Selain itu, aku memikirkan kalau aku mampu bertahan hingga esok, aku boleh puaskan nafsu aku ke atas Lin dan Farah yang begitu dahagakan batang aku.

Tapi, aku tidak dapat menahan diri pada masa itu kerana Tina telah membuka bajunya dan telah telanjang dada.

Akhirnya, aku memberinya RM 50 (RM 30 untuk urut, RM 20 lagi untuk melancapkan aku dua kali berturut turut).

Aku pun tidur terbaring di atas katil aku dan menyuruhnya membuat aku orgasme dengan tangannya.

Tapi, Tina menepis tangan aku, dia kata itu adalah tugasnya sekarang. Tina membuka sebotol losyen dan menyapu tangannya dengan losyen itu.

Selepas itu tangannya menggenggam batang aku dan mula melancapkan aku.

Aku merasa sangat terangsang kerana bahagian itu adalah paling sensitif buat lelaki. Tina akhirnya mengalah dan mula mengurut lagi sekali batang aku.