Tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dengan suami aku..

Lalu mereka beringkan aku kat lantai yang berkapet tebal tu.. Mereka terus memegang tangan aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku.. Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..

Hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorang dari mereka terus menekup mulut aku dengan tuala.. Dan aku dapat rasakan seluar dalam aku dibuka orang..

Ada yang terus menghisap dan menggentel payudara aku.. Dalam masa yang sama Nathan terus menerus menusukkan batang koneknya kedalam nonok aku selaju dan sekuat hatinya..

Berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu. Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..

Kemudian seorang demi seorang merodok nonok aku dengan konek mereka yang tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya..

Selepas lelaki ke-3 melepaskan air maninya kedalam nonok aku, lelaki ke-4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku..

Setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dari mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je.

Kalau ada yang cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya untuk lelaki bernama suami. Dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal payudara aku yang gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha.. Lepas tu aku biarkan rambut aku yang paras bahu ni mengerbang..

Kawan suami aku pulak ada yang bujang dan ada yang sudah kawin.