Kini, apa yang dia ada hanya dandelion di pinggir laman. Bertemunya mereka, mencarik semula luka di hati Dini. Hatinya tidak cukup kuat untuk melangkah kembali ke daerah itu. Sebenarnya saya dah lama tamat baca buku ni, cuma masa sangat terhad untuk menaip. Kisah Nurin Ardini (Dini) dan Harraz Rifqi (Rifqi) ni agak teka-teki pada mulanya.

Akibat dendam dan sakit hati yang dis Sebenarnya saya dah lama tamat baca buku ni, cuma masa sangat terhad untuk menaip. Kisah Nurin Ardini (Dini) dan Harraz Rifqi (Rifqi) ni agak teka-teki pada mulanya.

Kita akan beranggapan yang Rifqi dah 'merosakkan' Dini sampai akhirnya Dini mengandung.

Ada gelisah yang mengasak.“Nurin Kisah Dini yang terpisah dengan Rifqi hhampir sepuluh tahun. Terpisah disebabkan perasaan benci Rifqi terhadap Dini. Malah, plot 'tertangkap basah' dengan family sendiri pun tidak dibabakkan secara direct.

Setelah sepuluh mereka berjumpa sekali dan di sinilah segalanya bermula. ” Terjengul seorang budak lelaki yang berusia lima belas tahun di muka pintu rumah. Pembaca perlu menggunakan daya imaginasi sendiri untuk mengimba Sesungguhnya tiada 'drama' dalam Dandelion Ditiup Angin.

Baru sebulan dia kembali, dia sudah bertemu sejarah silamnya, Rifqi. Dia tahu kerana egonyalah insan di sisinya menderita.

Kini, apa Jiwa yang tenang dan hati yang redaadalah dua sayap untuk terbang menuju bahagia Dini kembali ke Malaysia setelah yakin dia cukup kuat untuk menghadapi segalanya. Benarkah dengan menyenangkan hati orang, hati kita juga akan tenang?

No matter how u try to freeze it, it will never return to its original shapes"...

Nurin Ardini (m/s 353)"Bukalah ruang yang luas dalam jiwa. Harraz Rifqi (m/s 401)What a superb reading that I have these past 2 days!

Sebahagian dari bab awal"Prolog NUANSA LAMAN yang indah petang itu tidak mampu memberi damai dalam hati. Pokok dandelion yang sedang berbunga kuning, meliuk-liuk ditiup angin, juga tak mampu menjemput senang dalam jiwa. Dah lama aku rindukan gaya penulisan macam Aidah Bakri. Perlukan fokus yang jitu sebenarnya, walaupun dengan plot yang mudah.

(something yang dah makin ditinggalkan oleh novelis era kini.....semuanya straight to the point, mcm menonton slot drama di tv).

Dari sinilah kita nampak macam mana Dini berdepan dengan dugaan-dugaan yang melanda hidupnya satu demi satu.